Monday, December 12, 2011

Kecubung : Bab 4 Episod 14 ...... dah bab 4 nih... jeng jeng jeng....

.



Bab 4 : Episod 14




          Langit warnanya semakin kusam. Matahari sudah hampir terbenam di kaki Barat sedangkan mereka masih tercari-cari jalan keluar dalam kelam senja itu. Ada juga rasa sesal dalam hati Tazs kerana enggan ikut lebuhraya tetapi semuanya telah berlaku.
Tij juga faham keadaan Tazs itu dan tidak mahu mengeruhkan lagi perasaan Tazs yang telah sedia keruh. Tij takut sebenarnya. Manalah tahu jika Tazs naik angin lalu menyuruhnya turun dari van di tengah-tengah hutan hitam yang memenuhi kiri dan kanan sepanjang jalan sejak beberapa jam yang lalu.
          Tij tak mahu nanti dia menjadi habuan binatang buas lebih-lebih lagi dengan tubuhnya yang montok, sudah tentu dia menjadi rezeki yang mewah untuk harimau atau anjing liar.
          Mungkin di depan sana ada kampung. Aku ada tercium bau asap”, Tij berikan harapan.
          Mereka kembali bersemangat tapi bukan untuk ke Bukit Merah. Mereka sedang mencari tempat bermalam yang sesuai, itu lebih penting pada masa itu. Tidak mungkin mereka semua bermalam di dalam van buruk itu. Lebih-lebih lagi dengan adanya Hasri bersama mereka. Mandi tak boleh, bekal makan dan minum pun sudah habis. Tandas? Kalaulah tiada lelaki itu, senang sikit mereka masuk ke dalam semak hutan dan mencangkung sahaja di situ.
Tidak lama kemudian, tidak jauh di depan sana kelihatan asap putih keluar dari bumbung hutan dan memanjang ke langit senja. Angin pada senja itu sungguh tenang. Tazs terus pandu mendekati satu kawasan dusun  sehinggalah dia berhentikan vannya di satu simpang di lorong kecil yang masuk ke dalam dusun itu. Di hujung lorong itu kelihatan beberapa buah rumah yang sudah mula diterangi api dari pelita minyak.
Kita tumpang bermalam, nak?”, cadang Tij.
Tazs dan Ko-G akur walau pun Hasri ada berasa kurang selesa sedikit. Namun begitu, memandangkan tiada pilihan lain dan hari kian merangkak ke malam, mereka terpaksa meminta pertolongan sesiapa sahaja yang menghuni rumah-rumah itu.
Ko-G merasa teruja apabila melihat api-api dari pelita minyak yang diperbuat daripada buluh muda sebesar lengan di kiri dan kanan lorong kecil itu. Terasa seperti Malam Tujuh Likur. Terimbau kembali kenangan dan perasaan bahagianya ketika arwah kedua orang tuanya menemaninya bermain bunga api di halaman rumah, ketika dia kecil dahulu. Api pelita itu seolah-olah memberikan ketenteraman pada jiwanya. Ko-G suka akan suasana yang begitu.
          Sayup-sayup kedengaran suara muazzin mengalunkan azan. Gemersik merdu suaranya meresapi segenap daun-daun hijau dan rumput-rumput segar. Bait-bait yang dilaungkan muazzin itu menggetarkan jiwa mereka. Sudah masuk waktu Maghrib.
          Biar saya yang tunggu van. Saya tidur di sini, awak semua pergilah masuk”, tiba-tiba Hasri menawarkan diri. Wajahnya kelihatan sedikit kelat.
          Awak berani seorang-seorang di sini?”, Tij menduga.
          Bukan jauh pun. Kalau ada apa-apa, saya jerit. Awak datanglah cepat-cepat tolong saya”, Hasri mengusik. Dia tersenyum menampakkan lesung pipitnya.






.

4 comments:

tasekM said...

ooo... ada lesung pipit.


.

Aku said...

TM,
hahaha... aku tau la.. aku pernah renung dia rapat2.... tapi aku bukan gay.

sepa said...

Dino, aku pernah jengok2 blog si Tijah (yg mgkn si Tij dlm criter ko nih...).
Sejak ko keluar criter nih, dia asyik2 criter tentang pisau. Baru nih dia beli pisau seramik.
Ko tak seriyau ke, brader...?

Aku said...

Sepa,
baru jap tadi dia setuju yang bersemuka dengan aku sebab aku nak hantar Kecubung secara By-Hand delivery...

errrr.... ada kesinabungan ke?

kakaka....