Thursday, September 29, 2011

Neraka Dunia

.





Dalam kesejukan yang amat dalam
bahang kesaktian masih berbara menuntut bela
atas kesaksian yang pernah diucapkan.

Bara itu, jika dibiarkan
pasti membakar dan membesar
menjadi api yang payah untuk dipadam.

Dan aku dapati nanti
diriku hancur dimamah api yang marak segar
itu baru neraka dunia.






.

Tuesday, September 27, 2011

Perjanjian dan sebuah perjalanan...

.
imej: weheartit.com



Dia yang hidup dengan kelembutan,
mengirimkan bisikan cinta melalui udara,
samudera kemuliaan bahtera jiwa meluncur.


Aku membencimu kerana terlalu sayangkan kamu,
dan rindu itu pun hancur kerana cinta itu,
mungkin hati ini terlalu kotor.
saat menjadi genting, lapar dan api menjulang.

Lalu bersaksilah segala,
insan sesuci itu hatinya putih.

Camar terbang bawa cerita,
apabila perjanjian itu terbentuk,
maka wujudlah perjalanan mencari Tuhannya.






.

Monday, September 26, 2011

Indah....

.







.

Monday, September 19, 2011

Perangkap Dalam Lumpur

.

imej: sendiri punya


Ibarat perangkap yang menanti umpan diragut.
Dunia yang luas seakan-akan padang lapang kosong
tetapi muslihat sebenarnya tertanam dalam damai
dan dalam terang yang aman.


Ibarat lumpur yang kotornya menjelekkan mata.
Ekologi sebegitu menjadikan simbionnya bersaudara
namun itulah juga yang menjadi nadi kehidupan
penyemarak hidup yang menceriakan semua.







.

Friday, September 16, 2011

Ayu Jannah bersama-sama kemilau cahaya Bulan Ramadhan

.


Ayu Jannah merenung kemilau cahaya bulan yang sedang girang bermain-main di puncak ombak. Sekurang-kurangnya, hatinya yang sunyi itu terubat juga bila melihat keseronokan dan hilai-ketawa mereka yang leka bermain ombak. Namun itu masih tak mampu mengubat sedih hatinya akibat ditinggalkan mentari. Rindu pada cahayanya kekal bertapak dalam hati Ayu.


Ayu bangun meluruskan kakinya di atas pasir pantai itu. Dia kibas-kibas manik-manik pasir yang melekat pada tubuhnya yang masih lutsinar. Ketika itulah Ayu telihat sebutir mutiara sebesar ibu jari di atas pasir. Diambilnya lalu dia amati betul-betul.


" Ini mutiara yang pernah menjadi kalung Ayu satu masa dulu...." gumamnya.


Ayu terus berjalan-jalan di pantai itu sambil matanya tidak putus-putus melihat-lihat pasir, manalah tahu kalau-kalau akan terjumpa mutiara yang lain-lainnya. Kakinya terus melangkah sehinggalah Ayu tiba ke satu tempat yang suram, tempat yang tak terkena cahaya bulan... sebuah gua.


Di dalam gua itu Ayu terlihat seekor merak jantan sedang mengigal, mempamerkan jurai-jurai cantik yang kebanyakannya berwarna pirus dan hijau. Ayu terkagum dengan kecantikan merak itu. Merak jantan itu berjalan mendekati Ayu. Ayu lihat dirinya yang lutsinar tanpa sebarang kain menutupinya. Ayu pindahkan pandangannya kepada merak itu.


" Merak, dulu aku pernah memiliki segala kecantikan yang kau miliki ..."


Ayu mengajak merak itu keluar dari gua suram menuju ke gigi laut. Ayu mahu lihat kecantikan merak itu puas-puas dibawah cahaya bulan. Ayu belek-belek setiap helai bulu merak itu. Terleka Ayu.


" kenapa kamu jadi begini, sayangku...?"  Tiba-tiba Ayu terdengar satu suara.


Ayu kaget, tak percaya. Ayu kenal suara itu, sungguh! Ayu pandang mata merak itu dalam-dalam.


" kenapa kamu jadi begini, sayangku...?" merak bersuara lagi.


Ayu masih tak percaya. Merak itu mengibas-ngibaskan sayapnya, semakin laju dan ia melayang dibawa angin. Ayu tersentak. Merak tu melayang dibawa pergi oleh angin laut menuju ke tanah besar sambil terus berbunyi...

" kenapa kamu jadi begini, sayangku...?"
" kenapa kamu jadi begini, sayangku...?"
" kenapa kamu jadi begini, sayangku...?"

Suara merak itu semakin jauh meninggalkan Ayu.


Ayu terduduk, menangis. Air matanya menitis umpama embun pagi di pucuk daun.


" sayang, kenapa kamu utuskan merak itu untuk menghantar bicaramu kepadaku? Kenapa tidak kamu sendiri yang datang kepadaku...? "


Sedu Ayu Jannah semakin kuat namun tangisannya hilang dimamah bunyi ombak dan keriangan cahaya bulan yang sedang bermain-main di puncak ombak, di laut sana...














.

Wednesday, September 14, 2011

Sekeping hati yang merah

.




Apa adanya sekeping hati yang merah menyala
jika kau kunci ia untukku
dan kau buka ia untuk mereka?


Kalaulah duka itu untukku
lalu gembiramu untuk semua?
dan hijab terlabuh
mata-mata aku seperti buta
baiklah kau tutup terus segalanya
gelap gelita selamanya.





.

Monday, September 5, 2011

Keruh di Muara

.


Imej: people.tribe.net




Yang keruh di muara
jernihnya ada di ulu

harapan itu satu kekuatan 
buat mata-mata yang bisu seperti aku
yang melihat tapi tak kenal
hanya harapan masih ada dalam rongga dada
yang jernih masih subur di kaki gunung sana
diperah dari hijau segar, jauh dari terusik
yang jernih itu masih terus mampu mengalir
menolak keruh di muara
sedikit demi sedikit mengurangi kocak selutnya.










.