Friday, February 25, 2011

Tiang seri tegak berdiri...

gambar dari: goedangdjadoel.indonetwork.co.id


TIANG SERI

[30/8/2002]

Kusangkutkan pakaianku padamu
dan tasbih perang hatinya kayu itu
pada tabir mimpiku dikala termanggu
bersandar di belakang berahi nafsu menunggu.


Pada zhil yang condong ke barat penentu waktu
dari cahaya miskaat tergantung di muka pintu
ada kuhampar kertas untuk air kopi dan susu
dan ada sekeping wajahnya yang aku rindu.


Pada air kopi dan susu yang seakan-akannya satu
antara keduanya ada dinding yang mata bisa keliru
walau terlebih kopi namun ia masih ada susu
walau lebih susu tetap ia tidak bisa mengaku.


Dari hitamnya kopi dan putihnya susu
bercampurlah keduanya maka wujud yang baru
kerana lupanya pada dinding keliru itu
katanya 'wujud aku hanya satu'.

Bergoyanglah tiang seri bersama pakaianku
dengan miskaat dan zhil yang arahnya tak menentu
Kuperteguh rumah itu dengan kuminum kopi dan susu
Kutukar Dzat kepada Sifat yang lebih membantu.




.

Monday, February 21, 2011

Kiasan pada lampu chendeliar...

.

LAMPU KIASAN
[20/7/2002]
Kisah dari Darul Ehsan Medical Center


Ada satu lampu hiasan
Kulihat cantik gemerlapan
Ingin aku jadikan kiasan

Cahayanya kemilau kabui mata
Tutup kaca menghijab punca
Jadi tabir pelembut sinarnya

Manik-manik kaca bergayutan
mengitari kaca lampu hiasan
Umpama hidupan aku kiaskan

Manik kaca bias cahaya
Satu muka satu warnanya
Segala rupa satu puncanya

Hai sahabat usah terpikat
Manik kaca itu kau lihat
Cahaya itu sebenar hakikat.

 
  
.

Sunday, February 20, 2011

Sepasang sayap putih untuk Ayu...

.

Ayu memandang sedih pada bayang-bayangnya. Di atas pasir putih itu, bayang-bayangnya menjadi kusam seperti asap yang hilang ditiup angin. Syugul mula menjentik hatinya. Di langit sana, matahari semakin jauh, semakin kecil dan semakin hilang cahayanya. Bayang-bayang Ayu semakin malap.

'Matahari, jangan pergi dulu...'

Airmata jernih mulai terkumpul sedikit demi sedikit pada kelopak matanya. Ayu merenung Matahari yang menjauh.

'Jangan tinggalkan Ayu sendirian di pulau ini. Berikanlah Ayu sepasang sayap'


Airmatanya gagal dibendung lagi, lalu mengalir di pipinya, menitis di atas pasir pantai yang putih itu.

Ayu ingin terbang bersama-sama Matahari. Ayu tak mahu ditinggalkan di dunia tanpa cahaya. Dunia bakal gelap. Apabila gelap, bintang-bintang nakal pasti muncul. Pasti mengejeknya walau ke mana sahaja Ayu pergi. Ayu benci bintang-bintang itu. Ayu benci malam kerana malam menutup segalanya. Malam menutup Matahari dengan hijab gelap dan nakal.

'Mengapa kamu pergi? Kamu merajuk?'

'Oh... kamu benci Ayu agaknya...'

Esak kecil Ayu kini menjadi tangis yang padat dengan kekesalan. Kesilapan yang Ayu sendiri tidak cari tetapi datang seperti ombak yang bertalu-talu menerpa dan menerpa dadanya sehingga dia lemas. Tak mampu melawan ombak-ombak itu, Ayu biarkan tubuhnya dihanyutkan, berserah sehinggalah Ayu terdampar di pasir pulau ini. Ada teriak camar yang mengejutkan Ayu. Apabila Ayu buka matanya kembali, dia kini bersendirian dan sunyi mula menapak dalam hatinya. Sunyi yang sesepi-sepinya. Hanya Matahari menemani, dengan cahaya yang sentiasa terang menyuluh di mana-mana sahaja Ayu pergi di pulau itu. Pulau kecil yang sunyi itu.

Telah beratus tahun Ayu ditemani Matahari dan setiap hari sejak ratusan tahun dulu Matahari setia mendengar cerita lara Ayu, menjadi tempat Ayu melepaskan gelodak jiwanya. Kini, Matahari mahu pergi?

'Jikalau telah tiba waktu yang telah dijanjikan itu, cepatlah anugerahkan sepasang sayap putih untuk Ayu terbang ke langit....'

Ayu menadahkan tangannya.

'Dengan sepasang sayap putih itu, Ayu mahu menjadi Malaikat... semula, tolonglah'


Rayuan Ayu masih belum mampu menghalang Matahari dari terus menjauh. Ayu sedih. Hatinya seperti dirobek-robek. Ayu meraung sekuat-kuat hati. Namun itu juga gagal menghalang Matahari untuk terus malap dan malam pun menjelma setelah menyepi beratus-ratus tahun lamanya.

Bayang-bayang Ayu juga menghilang bersama hilangnya cahaya Matahari. Kini hanya putih pasir pantai itu yang masih berkemilau. Masih terang untuk menerima kaki-kaki Ayu.


Dan bintang-bintang mulai muncul dari kegelapan. Ayu masih meraung sekuat hatinya. Mendengar raungan itu, riak-riak kecil laut kini bertukar menjadi ombak yang menderu ke pantai. Dalam kelam cahaya itu, raungan Ayu perlahan-lahan bertukar menjadi lolongan panjang yang sayu. Sedih sekali.

Lalu ombak pun datang, membenam lolongan sayu itu dan menarik Ayu ke laut. Ayu kembali lemas, dia kembali hanyut. Ayu biarkan tubuhnya dilambung ombak dan Ayu tidak tahu pulau mana pula dia akan terdampar. Ayu sudah malas untuk fikirkannya lagi. Ayu tak kisah...






.

Tuesday, February 15, 2011

Birah langau mencari-cari

Kotornya kakiku
Dimana-mana aku pijak, selut nanar bertapak
akan berbekas membentuk cacar busuk
dan langau hijau birah mencari-cari
Langir mana mampu menutup hanyir?
Ataukah...
kupotong saja kakiku ini
agar selut nanar tidak bersepah sana sini








.

Tuesday, February 8, 2011

Sisih

Pada lakar wajah yang pucat dan mata kuyu
Menahan panas pedih pada perut hati
Gejolak jiwa yang tersekat pada tenggorok
Liang bisa yang menjalar ke segenap tubuh
Namun jerit itu tanpa suara


Gelombang laut nyanyikan rindu
menikam kalbu

Tolong padamkan api yang membakar jiwa ini
Bayang-bayang silam, kau pergilah
Jangan kau pendam dendammu di sini
Pergilah kau dari dari sisi
Pergilah kau dari sini





.