Monday, February 21, 2011

Kiasan pada lampu chendeliar...

.

LAMPU KIASAN
[20/7/2002]
Kisah dari Darul Ehsan Medical Center


Ada satu lampu hiasan
Kulihat cantik gemerlapan
Ingin aku jadikan kiasan

Cahayanya kemilau kabui mata
Tutup kaca menghijab punca
Jadi tabir pelembut sinarnya

Manik-manik kaca bergayutan
mengitari kaca lampu hiasan
Umpama hidupan aku kiaskan

Manik kaca bias cahaya
Satu muka satu warnanya
Segala rupa satu puncanya

Hai sahabat usah terpikat
Manik kaca itu kau lihat
Cahaya itu sebenar hakikat.

 
  
.

4 comments:

ashley said...

Hakikat...Ma'rifat..
.
.
haihh
.
.
kena buka kitab nih!

Aku said...

Fahami surah An-Nur...Juga fahami salah satu kitab karangan Al-Ghazali...

Insyaallah, akak pasti faham maksud aku ini...Juga kiasan dalam cerita Ayu Jannah itu...

Aku tak pandai nak berterus terang. Aku hanya mampu membuat kiasan dalam hampir puisi aku...
Semoga ada orang yang faham.

Puisi di atas itu aku buat semasa aku terlantar seminggu di DEMC (bangunan lama di sek.9). Petang-petang, aku keluar untuk ke McD dan lalu di depan sebuah kedai lampu. Masa itulah aku terlihat lampu cantik itu.

Selama aku di DEMC itu, aku habiskan buku 'Sirrur-Asrar' karangan ketua para wali kita...

Tuhan bagi ilham melalui lampu itu terhadap persoalan aku tentang buku itu...

Mutalib attholib said...

Bagai mengadap cermin yang pecah bederai, Biasannya berjuta namun wajah tetap satu..

Aku said...

M.Attholib,
Kalau disatukan kesemuanya, memang satu jadinya...