Saturday, December 10, 2011

Kecubung : Bab 3 Episod 13... gedik-gedik...

.

Bab 3 : Episod 13



Van terus bergerak melalui jalan yang semakin kecil dan pecah-pecah permukaannya. Entah mengapa, tidak tergerak pula dalam hati Tazs untuk berpatah balik. Tidak terlintas langsung. Apa yang melintas dalam fikirannya ialah wajah Hasri yang berkumis nipis.
Jangan disangka orang berkebun sayur tu payah. Memang nampak dia orang penat bekerja tetapi sekurang-kurangnya mereka ada masa dengan keluarga. Saya pula, habiskan masa di atas jalan raya ke sana-sini..".

"Bak kata orang tua-tua, umur dihabiskan di atas jalan raya. Silap-silap kalau mati pun mungkin di atas jalan raya... hahaha”, tambahnya sambil ketawa. Tij dan Tazs ikut ketawa.
Habis tu, awak bujang lagilah?”, duga Tazs lagi.
Hmmm... siapalah yang hendakkan saya. Sibuk memanjang. Tak ada masa nak berdating segala. Biarlah membujang dahulu...”.
Tazs dan Tij berpandangan apabila Hasri berkata jujur begitu. Ada sinar harapan di mata mereka berdua. Mata versi gatal seorang wanita bujang itu pun terkerdip-kerdip.
Kerap juga Tazs curi-curi pandang Hasri melalui cermin pandang belakang. Lebih-lebih lagi apabila Hasri membuka dua butang teratas supaya angin dapat menderu masuk ke dadanya. Mungkin disedarinya atau tidak, kadangkala bahagian atas bajunya itu tersibak dek tiupan angin hingga menampakkan dadanya yang berbulu agak lebat. Itulah yang Tazs curi-curi pandang sedari tadi. Seleranya ada pada lelaki yang begitu, mungkin.
Sebenarnya Hasri perasan kelakuan Tazs itu dan dia boleh agak yang Tazs telah mula meminatinya. Dia mahu kenakan Tazs pula. Dia tunggu hingga saat bila mana Tazs mencuri pandang dan ketika itulah dia kenyitkan matanya.
Tiba-tiba Tazs terasa seperti ada sesuatu naik dari dalam kantung perutnya. Dia tersedak dan berdehem beberapa kali. Dia menumbuk-numbuk dadanya dengan harapan apa yang naik tadi turun semula.
Namun yang naik itu tadi adalah gemuruh dan gemuruhnya itu tidak boleh hilang begitu sahaja. Gemuruh hatinya hanya akan hilang jika Tazs dapat tenangkan perasaannya ketika itu. Mana boleh, Tazs terasa malu. Hasri tersenyum sambil memandang ke luar tingkap.
”Kamu ni kenapa pulak?”, tanya Tij apabila Tazs berdehem beberapa kali.
”Tak ada apa-apalah...”, balas Tazs sambil tersenyum tanpa menoleh kepada Tij pun.

Van bergerak perlahan-lahan membelah hutan bukit yang subur di kanan dan kiri jalan raya. Ko-G tetap melayan fikirannya sendiri tanpa sedikit pun menoleh kepada Hasri yang duduk di sebelahnya itu walaupun telah beberapa kali Hasri cuba menegurnya dengan senyuman dan pandangan. Senyuman dan pandangan dari Hasri itu tidak dibalasnya pun. Ko-G tak sudi, mungkin.
Minyak ada lagi? Dah lama kita bergerak ni”, Tij menukar pokok bicara.
Tazs lihat jarum meter penunjuk aras petrol. Masih ada separuh tangki lagi tapi Tazs merasakan sesuatu yang tidak kena pada meter itu. Sejak Simpang Ampat lagi tangki itu separuh penuh. Rosak? Dia ketuk-ketuk meter itu tetapi jarumnya masih tak bergerak. Ia tetap menunjukkan tangki masih separuh penuh.
Masih ada separuh tangki lagi. Van ni tak banyak guna petrol. Jimat. Lagi pun aku pandu bukannya laju sangat”, Tazs buat kesimpulan tapi sebenarnya dia sendiri berasa kurang yakin dengan meter itu.







.

4 comments:

tasekM said...

nak genyit?
keh keh.

kena jelir lidah kang...

:p



.

Aku said...

TM,
aku tak nak jawab.. aku tunggu seoa yang jawab.. kakaka

sepa said...

dua3 kali aku ulang part Hasri kenyitkan mata... 'Hasri sbnrnya dah kenyitkan mata...!!!
dan...
jantung si Tazs bergegar hilang rentak...

brader, Hasri tuh maco level4... :p

Aku said...

Sepa,
ko angkat lah bakul ko sendiri.... hahahaa