Thursday, August 11, 2011

Ramadhan 8: Kisah lailatul Qadr...

... seperti yang diceritakan oleh abang aku ketika aku masih kecil-kecil dulu...





Seorang tua yang rajin beribadah menginap di sebuah kampung yang serba kekurangan namun masih ada sebuah surau lama yang masih dikunjungi oleh penduduk setempat.


Orang tua itu telah bongkok sabut sangkeng tuanya namun dia tetap bersolat di surau tua yang terletak agak sepelaung dari rumah buruknya. Diantara rumah dan surau itu terdapat sebatang kali yang jernih airnya dan sebuah kolam yang dibuatnya untuk menakung air.


Kolam itulah tempat orang tua itu mengambil wudhuknya sebelum melangkah ke surau itu untuk bersolat. Dia sering membawa bakul rotannya apabila ke mana-mana. Apa yang ada di dalam bakul itu, hanya Tuhan dan dia sendiri yang tahu. Apabila sampai waktu solat, dia akan berjalan melalui kali itu. Dia akan menyangkutkan bakul rotannya pada dahan pokok renek yang melata ditepi kolam kecil itu dan memasukan kain pelikat lusuhnya ke dalam bakul itu. Setelah sudah berwudhuk, dia akan teruskan ke surau untuk bersolat.



Sehinggalah tiba bulan Ramadhan yang seterusnya. Orang tua itu tidak pernah bercuti dari bersolat lima waktu dan berterawikh di surau itu. Setiap petang selepas berbuka, dia akan berjalan ke surau itu untuk bersolat wajib dan sunat terawikh.


Pada satu hari itu, dia mahu berqiamulail di surau itu. Maka pada tengah malam, dia pun berjalan dengan membawa bakul rotannya dan beberapa keperluan lain untuk berihtikaf. Sesampai di kolam kecil itu, seperti biasa, dia akan mengambil wudhuk.

 Namun tanpa dia sedari, semua pohon telah tunduk kepadanya. Seolah-olah bersujud. Andang daun kelapanya tidak cukup cerah untuk menyuluh, lagikan pula padangan mata tuanya yang telah kabur. Pohon buluh yang tumbuh tidak jauh dari kolam itu turut tunduk seolah-olah bersujud kepadanya.


Tanpa disedarinya juga, orang tua itu telah menyangkutkan bakul rotannya pada pucuk pokok buluh yang sedang bersujud itu. Kemudian, pohon buluh itu tiba-tiba tegak semula, membawa bakul orang tua itu naik tinggi ke atas pucuk sana.


Apabila usai mengambil wudhuknya, orang itu itu tercari-cari bakul rotannya. Ketika itulah baru dia sedar apa yang sedang berlaku. Dia lihat bakul rotannya berada di pucuk pohon buluh. Dia pun berteriak:

" kembalikan bakul aku... aku mahu bakul aku.. aku mahu bakul aku .."


Tiada doa lain selain mahukan bakul buruknya kembali. Sekonyong-konyong berpuluh-puluh bakul pun turun dari langit bergeletak di sekitarnya. Cantik-cantik buatannya namun orang tua itu masih berteriak mahukan bakul rotan buruknya. Beratus-ratus bakul turun lagi dari langit. Namun seperti tadi juga, dia tak mahu.


Agak sekian lama juga, akhirnya pohon buluh itu tunduk kepadanya lalu dengan pantas orang tua itu mengambil semula bakulnya. Kemudian, dia berjalan pantas menuju ke surau.



Apa yang ada di dalam bakul buruknya?


Senaskhah Al-Quran lama yang dia sering baca di surau itu....







.

3 comments:

L said...

urrrmm. jom kita mula mnunaikn ibadah malamm.=)

L said...

sy syg awak?
http://lolz-l.blogspot.com/2011/08/kasih-sayang.html

Aku said...

L,
jom cari....!