Thursday, August 4, 2011

Ramadhan 4: Kelibat putih di bulan Ramadhan

.

{seperti diceritakan oleh adik ipar aku}




Semangat 'balik kampung' berkobar-kobar dalam dada anak muda itu. Ramadhan hampir ke penghujungnya, warga penghijrah mulai mengosongkan kawasan mastautin masing-masing. Anak muda itu tak terkecuali dalam kes ini.

Dari petang tadi lagi dia betulkan apa yang patut pada motorsikalnya. Dia tukar dan isi minyak pelincir. DIa periksa tekanan angin. Dia sumbat apa-apa yang patut ke dalam beg pakaiannya. Setelah sudah, dia ikat begnya di atas pelana motorsikalnya.


Selepas Isyak, dia pun bertolak dari ibu kota menuju ke selatan melalui 'jalan dalam'. Sengaja dia memilih untuk bertolak pada waktu malam. Selain dari udara yang sejuk, perjalanan juga dijangka tidak memenatkan kerana boleh berhenti dan minum pada bila-bila masa dalam perjalanannya.


Sesampai di negeri sembilan, jam telah menunjukkan tengah malam. Jalan raya juga lengang. Selekoh dan bukit dilalui dengan berhati-hati pada kelajuan yang sederhana. Kini bunyi bingit enjin motorsikal dua lejang saja yang menemaninya.


Di salah satu selekoh yang lengang, dia terlihat satu kelibat berwarna putih tertonggok di bahu jalan raya. Lampu sorot motorsikalnya sempat menyuluh sebelum berlalu. Semasa berselisih, kelibat itu terbang seperti burung.


Oleh kerana malam itu adalah malam Ramadhan, hatinya cuba memujuk rasa seramnya dengan mengatakan hantu dan syaitan semuanya terikat. Namun ia tak mampu membuang rasa gusarnya jauh-jauh kerana kelibat putih itu masih terbang dan membontotinya tidak jauh di belakang. Dia dapat lihat secara balam-balam melalui cermin sisinya.


Selepas kira-kira 5 km, kelibat seperti burung bangau putih tetapi amat besar itu masih mengekori dan lebih menyeramkannya, ia semakin menghampirinya.


Dia memiuh pendikit agar motorsikalnya bergerak lebih laju namun kelibat putih itu tetap semakin dekat. Dadanya berdebar-debar kencang namun apa yang dia boleh lakukan selain daripada berselawat dan bertakbir. Di kanan-kiri tiada tanda-tanda ada rumah yang berpenghuni.


Akhirnya, kelibat itu terbang terlalu dekat di sebelah kirinya. Dia cuba untuk tidak menoleh dan melihat lembaga itu. Takbirnya semakin kuah dan debarannya semakin kencang.


Mujurlah lembaga itu tiba-tiba membelok dan hilang di dalam gelap hutan.

Walaupun lembaga itu tidak lagi mengekorinya, perasaan seramnya dibawa hingga ke kaki tangga rumah emaknya.






.

5 comments:

tasekM said...

tu ayu jannah tu...

:)



.

kucingorengemok said...

hahaha, ayu jannah terlepas, tuan dia lupa tambat

Aku said...

TM,
Bukan la... Ayu jannah baik...


KOG,
Ayu jannah tak perlu ditambat. Dia tahu kat mana batasannyer...

Hasri bin Hasfa said...

...hahaha...
aku agak adik ipar luh angau la bang...

Aku said...

Sepa,
dia bawak motor 135cc aku tu la..

aku syak hantu tu yg angau kat tuan motor tu la...