Saturday, January 28, 2012

Siri bercakap tentang syaitan.. 5 : persedian

.


Hati siapa yang tak bergetar jika melalui jalan yang telah diketahui pernah mempunyai peristiwa seram suatu masa dulu? Walau pun kisah 'cerek terbang' seperti cerita lucu kanak-kanak, ianya benar-benar berlaku (dan pernah aku tulis di dalam blog). Lebih-lebih lagi di tengah-tengah malam begini. Angin yang menghembus, walau tak terlalu dingin, mampu menaikkan bulu roma di tangan dan tengkuk aku. Cepat-cepat aku tutup cermin dan aku pasang pendingin hawa. Sekurang-kurangnya aku terasa lebih selamat dan tertutup. Tapi... bagaimana kalau hantu telah pun berada di tempat duduk belakang? Ah...! Aku jeling cermin pandang belakang. Tak ada. Tapi akubelum berpuas hati. Aku palingkan muka dan aku cerap sekali imbas. Nasib baik aku tak terbabas. Tapi aku lega kerana simpang itu kosong. Tak ada imbasan wajah ngeri dengan mata tersembul dan muka penuh dengan darah.


Sebaik sahaja aku melintasi kawasan yang berhantu itu,, aku pura-pura tak menjeling ke kanan walau opun sebenarnya aku jeling juga kerana memang dasar manusia, ada perasaan ingin tahu. Kosong juga. Tiada apa-apa. Tiada cerek terbang, tiada keranda terbang dan tiada bayang-bayang. Tak jauh dari situ, aku belok ke simpang masuk rumah abang aku. Dari jauh aku lihat hanya sebutir lampu yang dihidupkan. Tak mengapa, asalkan aku boleh nampak pintu rumah itu.





"Bangunnnnn...... subuh! Subuh!" jerit kakak ipar aku lalu membuka lampu di ruang tamu. Ya, aku dan isteriku tidur di ruang tamu sahaja. Lebih senang untuk bangun.

Aku teraba-raba isteri aku yang sepatutnya ada di sebelah tapi tak ada. Mungkin dia di dapur. Dalam keadaan mata yang masih sepet kerana silau, aku tercari-cari telefon bimbit aku. Jam di telefon bimbit aku menunjukkan pukul 6.34am.

"Harapkan telefon je yang menjerit... tuannya tak bangun-bangun pun." perli kakak ipar.

Aku memang set telefon bimbit tepat pukul 6am. Jadi, dalam 34 minit itu mungkin 5 kali telefon aku menjerit dan bernyanyi lagu "All Nightmares Long - Metallica" yang telah aku kontotkan lagunya supaya ia hanya jeritkan dibahagian lagu yang paling memekik dan memekakkan telinga.Konon-kononnya aku akan terkujat dan terus terkulat-kulat apabila ia berbunyi.


Dalam masih berkeadaan mamai itu, aku berjalan ke bilik air yang terletak di ruang dapur. Sebelum aku masuk ke bilik air, aku sempat bertanya kepada isteri sama ada malam tadi dia terasa apa-apa. Dia geleng-gelengkan kepala. Tak ada. Sah, jenis tidur mati.



Matahari pagi menjelma dengan agak garang pada hari itu. Aku teringatkan beberapa tugasan peribadi yang belum tertunai. Cepat-cepat aku ambik kamera digital aku dan aku keluar ke jalan di depan rumah abang. Banyak embun turun malam tadi. Lalu aku ambil beberapa foto yang bertemakan air embun, termasuklah sarang labah-labah yang lebih senang dilihat di waktu pagi yang berembun kerana air embun maih melekat pada sarangnya.


Sekembalinya aku ke rumah abang, aku lihat dia sudah pun memegang sebilah parang panjang dan sebuah mangkuk plastik.

"Nak cari pisang abu?" aku bertanya.

"Ha ah, sarapanlah dulu." balasnya. Aku pun cepat-cepat bersarapan tanpa menunggu isteri dan anak aku yang masih di ruang tamu.


Usai bersarapan secara ekspress, aku pergi ke belakang rumahnya mendapatkan abang aku yang telah pun menebang sebatang pokok pisang yang telah pun hampir reput. Aku rasa pelik, kenapa abang tak tebang pokok pisang abu dan ambil buahnya sahaja?

"Bukan guna buah pisangnya. Yang nak diguna benda ni..." katanya sambil menunjukkan empulur batang pisang abu yang sedang mereput dan berwarna perang gelap.


Patutlah malam tadi abang berkeluh-kesah apabila Pak Haji meminta abang carikan pisang abu. Sebenarnya, apa yang diperlukan ialah empulur batang pisang abu yang sedang mereput. Patutlah payah! Aku lihat abang memotong pada pangkal tunggul pisang abu yang telah reput batangnya. Di tengah-tengah pangkal itu atau dengan lebih tepat lagi, empulurnya, abang kaup lendir-lendir bercampur empulur yang reput menggunakan tangannya lalu dimasukkan ke dalam mangkuk plastik. Aku lihat empulur reput itu serupa bubur kacang hitam yang telah hancur!

"Nak buat apa dengan cairan tu?' tanya aku.

"Inilah yang Pak Haji nak. Lendir ni bercampur dengan getah pisang abu. Getahnya yang dia hendak." jawabnya.

"Pisang lain tak boleh?" tanya aku lagi.

"Tak boleh, tak cukup kuat. Pisang abu yang terbaik." jawabnya lagi.


Aku terasa geli. Bayangkanlah kalau ada cacing atau anak kumbang di dalam 'bubur' itu, dan bayangkan pula kalau isteri aku disuruh minum pula. Memang termuntah dibuatnya.

"Bukan untuk diminum. Cecair ni kena proses dulu lepas tu dibuat 'popor' (seperti bedak untuk disapukan pada kulit)." kata abang aku.


Setelah cukup setengah mangkuk plastik, lebih kurang 1 liter banyaknya, kami pun pulang ke rumah. Abang bawa bekas tadi ke paip air di belakang dapurnya. Di situ, abang campurkan air dan abang buang bendasing-bendasing yang tak diperlukan. Cecair tadi menjadi tak ubah seperti air limbah!

"Ini yang kita nak." kata abang sambil menunjukkan segumpal serat di tapak tangannya.


Isteri aku tiba-tiba menjengahkan kepalanya di muka pintu. Apabila dia bertanya, aku katakan itulah yang Pak Haji minta, empulur pisang abu yang sudah busuk! Dan aku katakan juga, dia perlu minum air itu nanti. Serta merta isteri aku ternganga, terkejut. Aku dan abang aku ketawa.

Setelah sudah, abang aku pindahkan campuran cecair tadi ke dalam sebuah periuk besi yang sederhana besarnya.

"Rebus benda ni sampai menggelegak." arah abang kepada aku. Aku pun hidupkan penunu gas. Isteri aku pun turut melihatnya dengan muka yang kelat. Dia masih berteka-teki, bagaimanakah kegunaannya nanti.


Setelah menggelegak, aku berteriak kepada abang yang sedang mencangkul tanah liat tidak jauh dari rumah untuk dibuat air tanah liat pula nanti. Tanah liat yang diambil ialah tanah liat yang berwarna putih, bukannya tanah liat yang biasa.

"Kamu tapis. Aku tak nak airnya. Aku nak hampasnya. Dah sudah tapi, kamu ikatkan ke dalam kain lepas tu kamu gantung biar tos semua airnya. Petang karang baru dimasukkan ke dalam bekas plastik." abang berikan prosedur. Aku akur dan siapkan tanpa banyak soalan lagi kerana arahannya jelas.



Beginilah rupanya 'popor' dari empulur pisang abu yang busuk itu...memang macam muntah jin!!!


Tentang air tanah pula, abang ramas-ramas tanah liat berwarna putih itu di dalam mangkuk plastik yang berisi air sampai menjadi seperti bubur (slurry). Abang kumpulkan air tanah itu dalam 1 liter juga lalu dimasukkan ke dalam periuk besi yang aku gunakan untuk merebus empulur pisang abu yang busuk tadi. Kemudian, abang rebus air tanah liat itu sehingga menggelegak. Apabila sudah sejuk, abang akam ambil sedikit untuk dibawa kepada Pak Haji malam nanti.


Sementara itu, abang telah pun menyuruh adik ipar kakak untuk mencari Sireh Pasir (tanah?) dan Maman Pantai sebanyak seguni baja setiap satu.

Sebelum tengahari, segala bahan-bahan yang perlu dibawa malam nanti sudah pun sedia. Persediaan sudah pun selesai. Kini hanya menunggu sessi perubatan seterusnya malam nanti. Sessi yang pastinya penuh dengan debaran kerana pada waktu itulah aksi sebenar bermula...






.

8 comments:

tasekM said...

seguni?

u mak ai...



.

Aku said...

TM,
tu la...
untuk 3 dos sebenarnya... nanti aku ceritakan dlam kisah seterusnya...

sepa said...

esok la aku baca... nak tdo dah nih...

ciao, my friend.

:)

kucingorengemok said...

eh pak haji tu kan, time dia tengah halimunan, dia kena puasa sembahyang semua macam kita la kan? macam mana malaikat nak kasi markah kalau tak nampak dia ek?

sepa said...

aku agak kalau ko rebus empulur pisang guna pressure cooker, lebih empuk kot.?

*eh. guna pressure cooker, langgar syarat2, tak.?

Aku said...

KOG,
Entah... aku nak jawab pun aku bukannya malaikat... kakaka.

Alam pak haji tu masih alam dunia. Sama dengan manusia, jin, setan. sedangkan alam malaikat tu alam malakut, yang tinggi lagi. tentulah boleh...




Sepa,
tak nak lah.... kotorlah periuk tu nanti... hahaha

hairul392 said...

Untuk perubatan ape ni..?

Aku said...

Dak Ai,
telinga kak ngah...