Wednesday, November 30, 2011

Kecubung : Bab 3 Episod 9 la pulak...

.


Kecubung : Bab 3 Episod 9




            Pagi Sabtu itu mendung. Ada awan kelabu berarak lembut di Timur. Awan itu menapis cahaya dari matahari pagi yang baru menunjukkan separuh mukanya. Burung-burung Ciak sudah lama resah berteriak bising sebelum terbang meninggalkan sarang masing-masing. Bukan ada sawah padi lagi untuk mereka. Cukuplah sekadar biji-biji rumput yang ada di padang dan ladang terbiar menjadi alas perut mereka sehari-hari. Terbiar kerana pemiliknya atau waris pemiliknya atau pengusahanya telah pergi bekerja di kawasan industri sederhana berat atau menjadi jaga di toko-toko besar di bandar.
Tazs telah bersiap-siap dengan seluar jeans biru yang sedikit longgar dan berbaju T lengan panjang. Dia memandang sebuah beg berisi pakaian yang dia kira-kira cukup untuk tiga hari persalinan. Dia juga berkira-kira laluan mana yang perlu dia ambil nanti. Dia pernah ke Bukit Merah tapi itu dahulu. Lama dahulu, semasa dia berusia belasan tahun. Itu pun dia pergi mengikut rombongan bas sekolah. Dengan sistem serba canggih yang ada pada zaman sekarang ini, dia tak rasa risau kerana segala maklumat boleh diperolehi dengan mudah. Hanya hujung jari diperlukan, selain beberapa sen lagi untuk membayar bil telefon. Kalau terdesak pun, boleh beli peta di stesyen minyak nanti.
Tazs usung beg pakaiannya menuruni tangga rumah papan dua tingkatnya. Dia jalan berkeliling rumahnya itu untuk pastikan semua tingkap dan pintu ditutup elok. Dia tak mahu kucing hitam milik jirannya masuk lalu berak-kencing di dalam rumahnya. Dia tak mahu ayam-ayam milik jirannya masuk dan menjadikan rumahnya ’reban kedua’ pula. Tazs tak bela ayam, tak bela kucing. Semua yang ada berkeliaran di kawasan rumahnya adalah yang datang dari rumah jiran-jirannya.
Setelah puas hati dengan tahap keselamatan rumah papan dua tingkat itu, dia buka pintu van Nisan Vennet lalu melemparkan beg pakaian. Kemudian, dia hidupkan enjin van itu. Percubaan kali ke-3 barulah van itu mahu hidup. Dia tekan pedal minyak beberapa kali. Mengaum enjin van itu dibuatnya. Beberapa ekor ayam yang asyik mencakar kumbang tanah dan kutu pasir di bawah rumah itu berlari sambil mengepak-ngepakan sayap kerana terkejut dan takut.
Manakala di rumah Tij, mereka dua beradik telah pun siapkan beg pakaian masing-masing sejak malam tadi lagi. Tak banyak, masing-masing dengan sebuah beg yang sederhana besar. Cuma Ko-G ada satu beg sandang tambahan. Dari malam tadi lagi Tij perhatikan beg sandang kepunyaan adiknya itu dan cuba meneka apa isikandungnya. Kalau diikutkan fikiran gilanya, mahu sahaja dia teka isi kandung beg sandang itu bantal busuk, seekor kucing dan mungkin juga belalang pelesit malam hari itu tapi mana mungkin kucing dan belalang boleh duduk sekali.
Apa lagi yang kamu bawak dalam beg sandang tu?”, tanya Tij.
Adalah...”, pendek jawapan Ko-G, menambahkan aura misteri beg sandang itu. 
Tij mendekati beg itu yang disandarkan pada dinding bersebelahan pintu keluar dan cuba mengambilnya tetapi cepat-cepat Ko-G berlari dan merampasnya dahulu sebelum sempat tangan Tij mencapainya, sambil mulutnya dicemikkan, mengejek Tij. Ko-G melompat keanak-anakan sambil mengacah-acahkan beg sandangnya kepada Tij.
Bak sini ! Aku nak tengok ! ”, suara Tij mulai meninggi. Ko-G masih berlari-lari anak ke sana ke mari di ruang tamu, yang berlantaikan simen dan berlapikkan tikar getah dari dinding ke dinding, sambil mengacah-acah beg itu kepada kakaknya.
Tak apa... kalau kamu bawak benda yang bukan-bukan dalam beg tu, siaplah ”, Tij berikan amaran tapi Ko-G sudah lali dengan amaran sebegitu yang datang dari mulut kakaknya. Dia tahu bahawa kakaknya itu sayangkan dia.
Tak ada apalah, kak. Ini semua buku, kain telekung, sejadah ”, akhirnya Ko-G meleraikan misteri beg sandang itu. Dia ketawakan kakaknya yang berwajah serius pagi-pagi itu.
Ye ke ? Aku tak percaya selagi tak tengok sendiri ”, simpul Tij.
Tak percaya, sudah...”, balas Ko-G lalu keluar dari rumah.
Sebuah Van Nissan Vennet membelok masuk ke laman rumah Tij. Tazs bunyikan hon dua kali menyuruh Tij dan Ko-G keluar dari rumah. Tak lama kemudian, Tij tercegul di muka pintu rumahnya lalu menyarungkan kasut. Kemudian dia tarik begnya menuju ke van.
Ko-G mana ?”, tanya Tazs bila dilihatnya adik Tij itu tiada.
Ko-GGGGGG!!!! Cepatlah...! ”, pekik Tij.
Tij berjalan ke rusuk kiri rumahnya mencari-cari Ko-G yang telah keluar lebih awal daripadanya tetapi tak tahu ke mana dia pergi pula. Setelah dijerit  kelihatan adiknya itu terkocoh-kocoh keluar dari bilik stor di belakang rumahnya tetapi berhenti sebentar untuk membuang kemuncup yang melekat pada kaki seluarnya. Tij  tak mahu tanya. Dia dah malas nak tanya.
Beberapa minit kemudian, enjin van itu menderum memecah keheningan pagi. Van Tazs meluncur di jalan raya. Ketika melintasi rumah Tazs, dia sempat melirik kepada payung warna-warninya yang tegak berdiri di bahu jalan tetapi kuncup. Buat seketika, Tazs merasa sedih meninggalkan rumah pusakanya itu walau pun buat beberapa hari sahaja.
Keindahan tasik Bukit Merah dan taman temanya bermain-main di mata mereka. Deburan air dan permukaan tasik yang luas seperti yang di tayangkan di kaca TV beberapa minggu lepas diharapkan  boleh mencetuskan rasa tenteram dalam jiwa-jiwa mereka. Itu harapan mereka. Mereka ingin mencari satu suasana yang lain, sekali-sekala. Mereka telah jemu dengan norma dan gangguan di kampung itu.
Tij duduk di sebelah Tazs manakala Ko-G duduk di barisan kerusi di belakang. Tazs yang minta Tij duduk di sebelah kerana dengan mulut Tij yang ramah itu sekurang-kurangnya taklah terasa mengantuk sangat. Kalau tangan Tazs terasa lenguh-lenguh, bolehlah Tij tolong picit-picitkan.
          Pagi itu masih mendung, angin di luar terasa sejuknya. Amat sesuai dengan van itu yang tak punya pendingin hawa lagi. Telah rosak. Tij membentangkan sekeping peta di atas ribanya – peta yang dibeli di stesyen minyak ketika mereka berhenti untuk mengisi minyak dan mengeluarkan sedikit duit. Tij cuba memahami jalan untuk ke Bukit Merah kerana secara jujurnya mereka tak pernah pun menjejakkan kaki di sana kecuali Tazs. Itu pun bertahun-tahun dulu.
          Kita nak ikut mana, Tazs ?”, soal Tij, matanya terus terbenam pada peta Semenanjung Malaysia tanpa menoleh kepada Tazs.
          Tazs tak jawab serta-merta. Dia kemamkan bibir merekahnya manakala matanya masih tertumpu pada jalan raya. Hanya matanya yang tertumpu pada jalan tetapi fikirannya sudah menerawang jauh. Berfikir jauh. Ko-G pula meletakkan tangan pada headrest kerusi depannya manakala pipinya diletakkan di atas tangannya. Matanya galak memandang ke luar, melihat rumah-rumah orang kampung yang bermacam-macam bentuk dan warna catnya. Cat rumah yang ditukar setahun sekali walau pun pengeluar cat tersebut memberikan jaminan 3 tahun.
Kita ikut jalan dalam. Jimat duit tol ”, Tazs berikan jawapan.
Ko tak takut sesat ? Kalau ikut highway, boleh terus je...”.
Itu pasal aku bawa kamu, aku belikan peta... kalau sesat juga, aku seligi kamu ”, kata Tazs berseloroh.
Aku rasa macam tak confident la. Aku tengok peta ni kecik je. Handphone aku tak ada GPS pulak ”.








[sambung]

.

11 comments:

AZANI said...

selamat ulangtahun untuk mc,,



balik pada tajuk entri


makin menarik...

Aku said...

Azani,
kat sini kurang sikit elemen Emosi dan Situasi. Ini hanya plot kosong.

Tapi dalam cerpen / novel pendek nanti, 2 elemen ini aku masukkan... jadi lain sikit...

sepa said...

dah sampai mana, bang?

Aku said...

Sepa,
Hah.. ini aku nak cakap sikit ni...

aku dah sampai bab ko dating-dating nih. Aku kena email kat ko babak tu sebab nak dapat kelulusan tayang dari ko... kalau ko kata lucah sangat, aku tukar skrip yang ko tak bogel2 punya, tak raba-raba punya.

Ko nak akku email kat mana nih?

sepa said...

email ke sini hasribinhasfa@yahoo.com

sepa said...

ok. pass. go on and on and on...

Aku said...

Sepa,
dah.. aku dah email...
pi la baca jap...

sepa said...

dah. aku dah baca.
dan...
ok. aku setuju...

Aku said...

Sepa,
Orait!!!.... tunggu jawapan dari partner ko dalam babak tu dulu. Kalau dia pun ok, makanya itulah nanti jadinya, seperti adanya...


Tapi, adegan ko dgn Tazs lebih panas... sampai bukak-bukak baju punya... kakaka

tasekM said...

amboi sepa...
bab lucah laju je setuju eh..?

:p




.

Aku said...

TM,
alaaa.... itu namanya anti-hero... kakaka

memanglah bukak-bukak baju, kan ke adegan tu panas? berpeluh, tak ada aircond...