Saturday, November 19, 2011

Kecubung: Bab 1 episod 2

.

[ Perhatian: Semua watak dan jalan cerita hanyalah khayalan penulis semata-mata. Watak-watak yang digunakan hanyalah buatan penulis dan ia sama sekali TIDAK merujuk kepada karekter sebenar individu dalam dunia nyata. Jika ada kesamaan, anggaplah itu adalah kebetulan dan penulis memohon maaf awal-awal lagi]



Bab 1, episod 2:




” Jauh kamu mengelamun, Tazs ? Aku berdiri di depan kamu pun tak nampak ? ”, tegur Tij, kawan rapatnya.
          ” Lambat kamu pergi kerja hari ni. Kamu mimpi panjang lagi ke malam tadi ?”, sebenarnya Tazs tersentak dari lamunan.
          ” Tak adalah. Bagi aku Karipap seringgit. Aku suka Karipap Pusing kamu tu. Kamu bubuh Kas-Kas ke Tazs ? Ha ha ha... ”, bergegar payung Tij apabila dia ketawa.
          ” Ha-ah. Memang aku bubuh Kas-Kas banyak-banyak. Kenapa ? Kamu alergik ke ? ”, balas Tazs menyindir. Beberapa minit kemudian, seplastik kuih dan duit seringgit pun bertukar tangan.
          Tazs mengekori susuk tubuh Tij yang berjalan laju-laju mengelak hujan ke kereta Kelisa putih dengan pandangannya. Terkial-kial Tij mengudupkan payungnya apabila dia duduk sedangkan payungnya masih terjulur keluar pintu keretanya. Tazs gelihati melihat keletah kawannya itu.
          Kawannya itu tinggal selang beberapa buah rumah dari rumahnya. Dia juga seperti Tazs cuma bezanya, Tij ada seorang adik perempuan yang masih belajar di sebuah kolej swasta di Ayer Keroh. Tij juga tinggal di rumah pusaka tinggalan orang tuanya yang telah meninggal dunia beberapa tahun lepas akibat kemalangan di jalan raya. Sejak orang tua Tij meninggal dunia, Tijlah yang menyara adiknya belajar.
          ” Kak... Kak ? ”, tegur seorang pemuda kampung.
          Tazs tinggalkan Tij lalu mengalihkan pandangannya kepada pemuda itu pula.
          ” Lambat kamu hari ni, Din ? ”, balas Tazs. Din seorang anak muda kampung yang baru habis belajar di sebuah kolej swasta dan masih mencari kerja-kerja yang sesuai, katanya.
          ” Hujan, kak. Sejuk. Bukan ada makwe nak dipeluk-peluk ”, kata pemuda itu sambil menjeling jahat kepada Tazs tetapi hatinya baik.
          ” Hah! Jangan nak ngengada. Kalau sejuk, bawa motor tu tunduklah sikit ”.
          ” Mana boleh, kak. Tak nampaklah jalan hujan-hujan macam ni ”.
          ” Aik?! Yang kamu buat lagak Superman wong-weng-wong-weng ... rempit kat jalan ni boleh pulak ? Aku tengok badan kamu sampai lurus rata macam mayat terbujur di atas jalan.. sungguh! Tak ubah macam mayat terbaring di atas jalan...”
          ” Hish akak ni !”, Din membayar harga kuih sambil memuncungkan bibirnya, lalu beredar.
          Tazs ketawa. Dia memang biasa diusik dan sebagai membalas usikan itu, dia juga akan mengusik. Sama-sama mengusik baru padan. Tazs seorang anak dara yang hidup sebatang kara. Biarpun dia masih muda berbanding cabaran hidupnya, dia perlu bersikap keras begitu jika tidak dia akan tertekan dengan usikan kaum adam yang kadang kala melampau-lampau. Itu juga norma harian di kampung itu.
 



[sambung]

.

6 comments:

tasekM said...

cepat sambung.

keh keh.



.

Aku said...

TM,
aahhh... selak sikit2 dah la...

berbetis-betis dahulu, malam-malam baru berpeha-peha... keh keh

tasekM said...

aku tak bulih start baca la...

asik la tau episod berikutnya.



.

Aku said...

TM,
Hok a loh... tu la... aku dah kata, elok bukukan je.. boleh baca sekaligus, tak yah tunggu2...

meroyanlah ko nak tau kisah seterusnya... kakaka

sepa said...

yah yah yah... lagi brader. sambung cepat.!

Aku said...

sepa,
sabar... selak sikit-sikit... kakaka