Thursday, October 27, 2011

Jiwa-jiwa yang parah...

.

imej:deviantart






















Pilu itu ada di puncak jiwa, dan sedu itu
rentak yang meruntun rasa,
Aku melihat segala,
melalui kaca-kaca air mata.


Aku lihat dia,
menari sunyi keseorangan dalam hujan,
ingin sungguh aku temaninya,
tapi aku sendiri tak bermaya.


Kataku
wahai jiwa yang parah,
kamu nanti kesejukkan di situ,
dan aku menangis di sini melihatmu.






.

6 comments:

tasekM said...

sedihnya aku baca puisi nih...
huhuhu...



.

Aku said...

TM,
huhuhu tu nanges betul2 ke tak?
tak aci buat2....

sepa said...

aku pun sede... terasa nak main hujan la pulak...! :)

Aku said...

Sepa,
zaman-zaman semi begini... kenangan silam kadang2 terasa amat menyeronokkan...

kucingorengemok said...

jiwa kau yang parah ke jiwa hantu joget tu yang parah?

Aku said...

KOG,
dalam hal ini, aku dan 'hantu joget' itu berkongsikan jasad yang satu... huhuhuhu...

jika dia menggantungkan dirinya, aku juga mati bersama-samanya... huhuhu


sedey.... parah sungguh jiwa ini...