Friday, March 4, 2011

Camar Hitam bertemu Ayu Jannah...

.

Seekor camar hitam terbang dari tanah besar selama sebulan. Akhirnya, sampai jua camar itu ke pulau dan hinggap pada lengan Ayu Jannah.


Ayu Jannah tersedar dari pengsan. Di dapati dirinya wujud semula dalam jasad yang masih dunia, yang masih berbau tanah, yanvg masih berbau masin garam laut. Ayu Jannah buka matanya perlahan-lahan, silau cahaya bulan penuh menembusi dirinya yang lutsinar. Hatinya masih lutsinar. Jantungnya masih lutsinar.

Ayu Jannah duduk bertimpuh. Camar hitam mendepangkan kepaknya, mengimbangi jasadnya yang berupa roh, cakarnya yang berupa sinar indah yang mencengkam daging lengan Ayu Jannah. Namun dia tidak sakit. Jasadnya masih kebas dengan bisa-bisa obor-obor cinta. Ayu tersenyum kepada camar hitam itu.

' Lihatlah aku ini. Aku hilang dalam wujud aku sendiri. Tidak di langit, tidak di bumi. Anehnya, kehilangan ini yang menjadi petanda aku wujud. Yang azali adalah ruh aku yang hilang bersama mentari yang pergi meninggalkan aku. Kini, jasad aku tanpa cahaya. Nur yang bisa menyuluhi aku kepada ruh aku yang pergi itu.

Tanpa kesempurnaan. Hati aku telah cacat. Kalaulah aku boleh pinjam sayap hitammu, wahai camar...'


Lalu, Ayu Jannah genggam camar hitam itu. Dia masukkan camar hitam itu ke dalam hatinya yang lutsinar. Dia mahu sayap camar itu tumbuh, menjadi satu dengannya, supaya dia boleh terbang.

Kemudian, Ayu Jannah lihat cahaya bulan terhalang. Bayang-bayang camar terlukis di atas pasir. Ayu Jannah keluarkan semula camar hitam itu dari dalam hatinya.


'maafkan aku, camar. Aku tak boleh memiliki kamu dalam hatiku. Terbanglah kau ke tanah besar sana. Kau bawalah cerita aku, tentang hilang aku dalam wujud aku ini...'


Kini, hati dan jantung Ayu Jannah kembali lutsinar. Cahaya bulan mampu menembusinya. Jasad Ayu Jannah masih hilang dalam kewujudannya sendiri. Sama seperti tadi.





.

2 comments:

ashley said...

Baca dua tiga kali, mau mereng nih!

Aku said...

ashley,
takpe...belum abis lagi, tu sebab tak nampak sangat hujungnya... hahaha