Sunday, July 31, 2011

Ramadhan 1: Kisah seorang lelaki dan batu hitam...

.


Seorang lelaki kesesatan di padang tandus, keseorangan dan lelah dengan hal-hal yang sering memaut kakinya ke bumi. Hal-hal yang selalu menyebabkan kakinya yang kurus tak berisi itu tersadung; dan bila ianya berlaku, badannya yang lemah itu akan pasti terhoyong hayang lalu jatuh.


Namun begitu dia berusaha mengumpul sisa tenaga yang masih ada dan melambungkan badannya untuk berdiri. Lemah sangat dia, lebih-lebih lagi apabila kehabisan bekal makanan dan minuman dalam perjalanan yang dia sendiri tak pasti dimana hujungnya.


Dia tahu, dari cerita orang tua-tua, hujung perjalanan itu kadang-kadang jauh, kadang-kadang dekat sahaja. Tak tentu. Sempadannya adalah rahsia. Hanya Tuhan yang tahu di mana hujung perjalanannya. Selagi belum sampai, dia akan tetap teruskan perjalanannya sekalipun amat payah.


Kali ini, dia merasakan padang tandus itu terlalu mencabar. Sungguh payah. Tekaknya mulai kering. Perutnya mulai lapar. Matanya juga sudah payah untuk dibuka.


Matahari masih tegak di langit. Tak pernah lekang dari bahangnya. Kepalanya berpinar dan akhirnya dia jatuh terjelepuk ke bumi.


Dia terlalu lapar dan haus. Bibirnya merekah, pecah berdarah. Kulit mukanya terbakar dipanggang matahari. Demi kelangsungan hidup di padang tandus itu, dia kais-kais pasir dan rumput lalu dia terjumpa seketul batu kelikir yang berwarna hitam berkilat.


Dia ambil lalu berkata:

" Kurniakanlah sedikit daripada keagonganMu..."


Lantas dia letakkan batu hitam itu di atas lidahnya. Perlahan-lahan dia mengulum batu hitam itu. Batu hitam itu terasa sejuk dan seolah-olah mencair dengan cairan yang manis seperti kurma.


Dia menikmati kelazatan batu hitam itu sambil tersenyum tanda kesyukuran. Tekaknya kini basah, perutnya kini ada sesuatu untuk dihadhamkan.


Kemudian dia menoleh ke arah kanannya. Dia lihat tidak jauh darinya ada satu jurang yang amat dalam dan tak pula kelihatan tebing sebelah sana.

Dia tersenyum lagi. Kini dia tahu, dia telah sampai ke sempadan padang tandus itu. Itulah hujung perjalanan yang pernah diceritakan kepadanya dulu.


" Inna lillah......"



Tiada lagi hal-hal yang remeh-temeh dapat memaut kakinya ke tanah lagi. Dia terus melompat  ke dalam jurang itu dengan girang sekali. Dia tahu, ada sepasang tangan yang akan menyambutnya di bawah sana. Dia tak perlu risau, itu janjiNya.








.

2 comments:

AZANI said...

mistik

Aku said...

Azani,
tak terlalu mistik...