Thursday, May 26, 2011

Bhg kedua: Ruh -Ruh yang tidak diterima langit...

[ Ini bahagian kedua. Bahagian pertama, sila klik sini... ]




Serta-merta aku jadi marah apa bila dukun tua itu beritahu ruh-ruh jahat yang seperti mereka berdua itu yang telah membunuh Bapak aku.


Aku terus mendekati kedua-dua pembantu dukun tua itu. Mereka berdua masih ketawa mengekek-ngekek. Aku benci melihat perangai mereka. Aku cuba cekak salah seorang tapi dia mengelak sambil mengejek-ngejek aku. Aku bengang.


" Kamilah yang potong urat saraf Bapak kamu sampai dia lumpuh... hahaha..."

Marah aku tak terbendung lagi. Aku hayunkan penumbuk ke mukanya. Aneh, dia tak mengelak pun. Dan lebih aneh lagi tumbukkan aku tak mengenai apa-apa, seolah-olah menumbuk hologram. Aku sepak beberapa kali namun seperti tadi juga, seperti menyepak hologram.


Aku tak tahu nak buat macam mana lagi. Aku terduduk. Aku tak mampu berbuat apa-apa sedangkan mereka masih ketawa mengejek sambil mencabar-cabar aku.


Dukun tua itu mendekati aku lalu menepuk-nepuk bahu aku.


" Sudahlah orang muda, mereka itu ruh jahat. Kamu tak boleh pukul mereka..."


Kemudian dukun tua itu menyuruh aku beredar, keluar dari rumah itu dan pulang kerana dia mahu uruskan mayat yang telah dipotong-potong itu. Dukun tua itu meminta salah seorang pembantunya (manusia) menghantarkan aku keluar. Sebelum itu, dukun tua itu memaksa kedua-dua ruh jahat itu masuk ke dalam satu karung guni lalu meminta pembantu (manusia) itu buangkan ke laut.


Kami menaiki kereta jenis wagon berwarna biru, dipandu oleh pembantu (manusia) itu. Di tempat duduk sebelah pemandu itu diletakkan karung guni yang berisikan 2 ruh jahat itu. Aku duduk di belakang.


Sesampai di satu simpang keluar kampung itu, ada seorang lelaki (yang mukanya mirip kepada seorang pelayan restoran dekat rumah aku) melambai-lambai ingin ditumpangkan. Kami berhentikan kereta dan lelaki itu pun masuk dan duduk di sebelah aku.


Tak banyak yang kami sembangkan sebab kami tak kenal antara satu sama lain.


Setiba kami di jalan raya utama yang sibuk dan kenderaan banyak yang dipandu laju-laju,  tiba-tiba aku rasa tak sedap hati. Aku lihat pemuda disebelah aku tersenyum. Aku terasa tak keruan. Aku cuba pegang lengan pemuda itu tetapi tak dapat. Seperti memegang hologram, sama seperti ruh-ruh jahat di dalam karung guni itu.

Aku beri amaran kepada pemuda itu, atau lebih tepat ruh jahat yang duduk disebelah aku.

" kau jangan cuba-cuba nak buat yang bukan-bukan pula..."

Pemuda/ruh jahat itu ketawa berdekah-dekah. Tiba-tiba pemidang cahaya matahari (sun-shade) keluar dari bawah kerusi dan terus melekap pada cermin tingkat kiri dan kanan.  Cepat-cepat aku tanggalkan dan aku lipat semula. Aku simpan semula di bawah kerusi.


" tolonglah, jangan buat macam tu lagi...", kali ini aku beralah kerana aku sedar aku tak mampu berbuat apa-apa kepadanya.

Tetapi pemuda/ruh jahat itu degil. Memang jahat. Dia cuba ambil semula pemidang cahaya matahari. Aku cuba halangnya dengan memeluknya tetapi seperti tadi juga, aku seperti memeluk hologram. Aku tak berdaya. Lalu cepat-cepat aku pegang pemidang cahaya itu.


Pemuda / ruh jahat itu ketawa. Matanya melirik ke depan. Aku tak faham. Dia lirik beberapa kali lagi seolah-olah meminta aku lihat ke depan. Aku pun toleh ke depan. Aku lihat kereta dan lori bersimpang siur di jalan dua hala itu dan tak jauh didepan sana ada simpang.


Aku toleh semula kepada pemuda / ruh jahat itu dengan pandangan meminta diberikan simpati. Aku geleng-gelengkan kepala... ' tolong jangan..' kata aku dalam hati.


Dengan menggunakan kuasa fikirannya, satu pemidang cahaya matahari (sun-shade) yang lebih besar menutup cermin hadapan sepenuhnya. Pemandu kami kelam-kabut cuba tanggalkannya tetapi tak berjaya. Ia seolah-olah melekat. Kedengaran bunyi hon bertalu-talu tetapi tiada apa yang boleh aku dan pemandu itu lakukan lagi.


Aku pasrah. Aku lemah.

Seterusnya, yang aku dengar cuma suara ketawa pemuda / ruh jahat itu.... dan bunyi hon yang bertalu-talu. Manakala pemandu kami sedang cuba bergelut untuk menanggalkan pemidang itu. Dia tak hiraukan lagi steering kereta kami. Dia tak hiraukan lagi simpang di hadapan...


... dan kereta sedan biru itu terus meluncur laju tanpa navigasi... menuju ke arah simpang empat...







.

3 comments:

AZANI said...

roh jahat sure tak kisah, dia asap,,

kucingorengemok said...

tak terjaga sambil menjerit ke?

Aku said...

Azani,
tu pasal la... dia ketawa jer..



KOG,
Aku terjaga jam 5.15am.
Tak menjerit tapi nafas turun naik gak la...