Saturday, September 19, 2009

Kompang: Episod 7

.

'Kenapa boleh jadi begini?'


Pertanyaan Julia dibiarkan hilang dalam kusam bilik Emak. Jali memangku Emak. Emak masih diam, tidak berkata sepatah apa pun dari tadi kecuali tangan kanannya menunjuk-nunjukkan sesuatu. Julia cuba mengagak arah yang Emak maksudkan itu.


'S..s..si..tuu..'
Suara Emak lemah.


Julia pergi dapatkan almari arwah Ayah. Dia menoleh kepada Emak, meminta kepastian. Pandangannya kemudian beralih kepada Jali yang masih memangku Emak. Terketar-ketar bibir Emak, sama ada ingin mengatakan sesuatu atau pun kerana menahan sakit yang mereka berdua sendiri tidak tahu. Emak suka berahsia.


Jali hadapkan muka Emak kepadanya. Dia cuba memahami butir bicara Emak. Jali lihat garis-garis usia pada wajah Emak. Garis-garis yang pernah menakung peluh dan lumpur apabila Emak ke sawah bersama-sama arwah Ayah. Jali cuba bilang garis-garis itu, lalu membandingkan dengan dirinya. Rambut Emak banyak yang beruban. Rambut yang dulunya ikal mayang dan hitam berkilat kerana Emak suka melumurkan santan pada rambutnya, petua orang tua-tua.

Tiba-tiba Emak awang-awangkan tangannya, seperti menyuruh sesuatu.


'Cuba kamu buka almari arwah Ayah tu'


Julia akur perintah Jali. Nyamuk-nyamuk kekenyangan berterbangan sana-sini apabila Julia buka almari arwah. Julia selak-selak baju-baju arwah yang bergantungan, sehinggalah tangannya terpegang sesuatu di sudut almari itu. Julia pandang kepada Jali, kemudian lepada Emak. Emak angguk-angguk kepalanya yang lemah. Jali kerutkan dahinya.


'Abang......?? '




.

2 comments:

ashley said...

Baju baju di dalam almari ayah aku tidak berusik selama 2 tahun..
tak de nyamuk..
Tapi dari raya ke 3 tahun lepas....
.
.
.
aku tak kisah lagi..
.
.
ahhhh..

Nizam.Ariff said...

Sabar,kak. Sabar....

Jangan le cepat jeles.. biarkanlah si dia bahagia.