Sunday, November 8, 2009

Kompang: Episod 9

.


Jali terpegang sesuatu yang keras dan bulat. Jali tahu apakah itu sebab dulu Jalipernah melihat arwah Ayah memegangnya, memainkannya, melagukannya dengan yang sesuatu itu.


Kompang kesayangan arwah Ayah. Diperbuat dari pangkal batang Leban yang ditebang dari belukar Parit 1. Pokok Leban yang kayunya berwarna kuning dan iranya yang cantik. Pusarnya yang seimbang dan bulat. Diraut dengan teliti dengan bantuan mesin yang arwah Ayah buat sendiri. Aci rotor pembajak sawah yang telah diubah suai dijadikan sebagai alat yang memutarkan bongkah kayu Leban itu. Aci rotor itu pula dikuasakan dengan engine diesel 1200cc jenama Kubota. Itulah mesin larik ciptaan arwah Ayah.

Arwah Ayah menggunakan besi pelarik yang diperbuat daripada parang panjang yang telah di lancipkan hujungnya dan diasah tajam supaya larikan pada bongkah kayu Leban itu nanti halus dan cantik.

Selepas dilarik bahagian luar, arwah Ayah larik pula bahagian dalam, segala isi dalamnya dibuang dengan cara yang serupa, sehinggalah bongkah kayu Leban itu menjadi bulat dan berbentuk kompang.

Arwah Ayah longgarkan beberapa skru. Kompang yang masih tampak kasar itu dikeluarkan dari apitan. Arwah Ayah memisahkan empulur daripada dinding kompang dengan menggunakan pahat dan penukul. Pahatan itu dibuat secara teliti dan amat hati-hati agar kompang yang masih berbentuk kasar itu tidak pecah atau cacat.


Setelah sudah, arwah Ayah akan raut seluruh kompang itu dengan kertas pasir yang kasar untuk membuang pinggir-pinggir yang masih tajam. Akhirnya, kompang itu yang kini telah nampak bentuknya di raut lagi dengan menggunakan daun Mempelas. Arwah Ayah gosok kompang itu sehingga licin.


Setelah beberapa hari, rangka kompang itu kering di bawah rumah. Kemudian, ianya akan disapukan dengan Varnish untuk mengilatkan dan memelihara kayu itu daripada bubuk.


Arwah Ayah akan memilih belulang lembu dari bahagian perut untuk kompang itu kerana ianya lebih nipis. Belulang lembu itu akan di rendam berhari-hari di dalam air sawah supaya ianya lembut. Setelah lembut, belulang itu pun dijemur sehingga agak kering, tetapi tidak terlalu kering.

Seterusnya, belulang itu akan diregangkan pada muka kompang tadi menggunakan mekanisma khas yang arwah Ayah cipta sendiri, dipasak dan dibaji setiap pagi dan petang, sehinggalah belulang itu benar-benar tegang dan memeri. Arwah Ayah tepuk kompang itu berkali-kali setiap hari untuk anggarkan tahap tegang kulit itu, sehinggalah arwah Ayah benar-benar puas hati.


Setelah itu, barulah belulang itu dipakukan pada kayu kompang itu dengan paku payung dan sekeping tin yang dipotong nipis, mengelilingi perimeter kompang itu. Setelah itu, lebihan belulang itu pun di potong.

Arwah Ayah pilih rotan saga sebesar kelingking budak dan dimasukkan ke dalam kompang itu sebagai 'sedak'.


Jali tahu semua itu kerana arwah Ayah selalu mengajak Jali masuk ke belukar mencari pokok leban, mencari rotan saga, mencari belulang lembu dari orang-orang kampung. Jali juga tahu sekara Jali juga menolong arwah Ayah membuat kerja-kerja itu semua.

Dan kompang itulah juga yang membuatkan Jali rapat dengan arwah Ayah. Juga membuatkan Jali teringatkan dengan arwah Ayah dalam waktu-waktu begini. Dan waktu-waktu Emak yang sedang sakit kerana teringatkan arwah Ayah.


Jali keluarkan kompang itu dari almari dan pergi mendapatkan Emak. Emak tersenyum hambar, berseli dengan batuk-betuk kecil.



"Jali, ooo... Jali! Kenapa kamu tak pergi kenduri tadi?"

Seseorang memanggil Jali di laman depan....

4 comments:

Tasek Merah said...

tak perasan ko dh up date sbb hr tu rasanya kompang ni dh episod 9. ke.... aku yg salah bilang.



.

Nizam.Ariff said...

Salah kira hari tu...

ashley said...

Apakah kenduri INSYIRAH juga ada permainan KOMPANG?
...seperti kenduri anak KAKPAH..
kalau ada gendang China + kompang cam best kan?

Nizam.Ariff said...

Gendang cina kuat, kompang mesti kalah bunyinye...

Lain la kalau dia orang main bertingkah, mungkin sedap kot..